MY MEMORY

Suweileh 2009....catatan Memoriku Last Year Slideshow: Ezrul’s trip from Kuala Lumpur, Wilayah Persekutuan, Malaysia to Jordan was created by TripAdvisor. See another Jordan slideshow. Create your own stunning slideshow with our free photo slideshow maker.

DEMIRTAS AQUARIUM

Sunday, May 25, 2008

BERKASIH KERANA ALLAH...

SANG PENCINTA

Berkasih sayang itu adalah naluri yang Allah campakkan didalam setiap hati manusia.Bagi si Suami kasihnya pada si Isteri,Bagi si Anak kasih pada Ibu begitulah sebaliknya. Dan setiap makhluk pasti ada sang pencintanya.Itu lumrah kehidupan setiap makhluk yang Allah ciptakan .Subhanallah sungguh agung cintanya makhluk Allah itu kalau cinta dan kasih itu kerana Allah s.w.t.

Sepertimana Firman Allah s.w.t didalam surah al Fath ayat 29 Mafhumnya:

Allah berkata ,"Nabi Muhammad ialah utusan Allah.Dan orang -orang yang bersama dengannya bersikap keras dan tegas terhadap orang-orang kafir yang memusuhi Islam .Sebaliknya ,mereka bersikap kasih sayang serta belas kasihan sesama mereka."

Jelas sekali mafhum ayat diatas Allah tidak membenarkan pada setiap hambaNya untuk bermusuhan bahkan digalakkan setiap makhluknya berkasih sayang antara satu sama lain dengan ada batasannya.Kerana dengan mengikut jalan Allah sudah pasti kita akan mendapat naungan Allah di akhirat kelak sepertimana yang telah direkodkan oleh Bukhari dan Muslim:

Abu Hurairah pernah melaporkan ,Nabi Muhammad pernah berkata ," Ada tujuh kategori manusia yang akan mendapat naungan daripada Allah pada hari kiamat ,dan tiada naugan yang lain selain daripada naunganNya.


1) Mereka adalah pemimpin yang adil.

2)Pemuda yang sejak kecil sudah beribadat kepada Allah .

3)Orang yang hatinya terpaut kepada masjid.

4)Dua individu yang saling kasih mengasihani kerana Allah.Kedua-duanya bertemu kerana Allah dan berpisah jua kerana Allah.

5)Lelaki yang dipikat oleh wanita yang mempunyai status kecantikan tetapi dia berkata, 'Percayalah,saya takut kepada Allah.

6)Orang yang bersedekah dan merahsiakan sedekahnya ,sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang dilakukan oleh tangan kanannya .

7) Orang yang ingat pada Allah dalam keadaan sunyi lalu menitis airmatanya".


Maka untuk mendapat naunganNya nanti jadikanlah diri kita dari tujuh perkara yang dikatakan oleh Rasul Al-Amin insyallah.

(Percayalah ,pada hari kiamat nanti Allah akan berkata, 'Mana dia orang -orang yang saling kasih mengasihani demi keagunganku? Pada hari ini mereka itu akan kuberi naungan ,sedangkan pada hari ini tiada naungan kecuali naunganku.") Muslim

Friday, May 23, 2008

SEBUAH ILUSTRASI POTRETKU BY MR IDHAM

GAMBAR ASAL...

HASIL SEORANG SENIMAN...

Ini adalah potrait kedua tempahan En Azrul dari Jitra Kedah. Potrait berukuran A4 menggunakan pensel. Foto beginilah yang sesuai untuk potrait bersaiz kecil dan sederhana.Untuk makluman anda bahagian wajah adalah mengambil masa yang paling lama berbanding bahagian lain. Bahagian kedut baju dan bahagian rambut tidak ambil masa yang lama kerana penelitian yang sederhana sudah memadai kerana ia tidak langsung menjelaskan apa-apa jika diukur dari sudut kesamaan antara foto dan lukisan. Nampak mudah tetapi ambil sedikit masa juga tetapi mudah menentukan peletakkan (fix) dalam kertas dan lighting effect kerana foto ini sudah memberikan semua itu. cuma tiru sahaja.Cuba lihat pada pipi kanan terdapat sedikit tompok garisan. Sebenarnya tanpa saya sedar, semasa sy scan potrait ini, saya tersentuh lukisan tersebut dan berlaku perkara sedemikian. walaubagaimanapun saya sudah membaiki potrait itu semula. Ini beri pengajaran bahawa apa sahaja kerja yang kita lakukan perlu berhati-hati dari awal hingga akhir.Cuba perhatikan garisan pada kawasan gelap dan kawasan terang (pipi umpamanya). kelihatan kawasan gelap bergaris-garis, ini kerana penggunaan pensel gred tinggi (5B atau 4B) akan memberikan kesan sedemikian) saya tiada pilihan lain dan sedang cuba membuat penelitian dan membuat kajian sedikit untuk perbaikinya. Saya lihat ini adalah masalah biasa yg perlu dihadapai oleh pelukis profesional. Ini bukan masalah besar jika menggunakan saiz lukisan yag besar. Saya hanya guna A4, masalah sikit dan perlu lebih teliti.
By Mr Idham.
Potret ini sampai ketangan saya pada 24 Mei 2008 11.35am

Thursday, May 22, 2008

SAMBUTAN HARI GURU...S.K.P.T 2008

Hmm...bagi saya tahun ini adalah hari guru yang paling bermakna buat saya...Satu kelainan yang berbeza dari sebelum-sebelum ini dengan pelbagai gimik dan sebagainya membuatkan saya masih lagi ingin didunia ini...Apa lagi saya hendak katakan inilah sebuah kepuasan yang tak akan saya lupakan sepanjang kehidupan yang akan saya terus meniti membesar bersama-sama dengan generasi akan datang dengan membentuk diri saya ke arah yang lebih matang dalam dunia pendidikan.

DARI UMMU ANWAR HADI ...

(ISTIMEWA BUATMU DI HARI GURU...)
Rahsia Di Sebalik Namamu
Yang Indah...
A= Akhlak yang terpuji..
Z= Zahir yang sejahtera.
R=Rajin mendidik anak bangsa..
U=Umur yang diberkati
L=Luhur budi pekerti...
Istimewa buatmu insan bergelar guru...
Padamu guru...
Tiada terkira budi dan jasa berbakti setulus hati
Sabar dan tenang
Melayani karenah kami
Berbekalkan ilmu yang dipelajari dikolej dan universiti
Kau mendidik kami agar tahu menghargai ilmu tanpa jemu
Kaulah guruku yang amat dedikasi
Mengajarku erti hidup berdikari
Disini ku berjanji
Budi dan jasamu takkan dilupakan
Bersama serumpun doa kami pohonkan
Kehadrat ilahi
Bahagialah hidupmu
Didunia dan akhirat nanti
Hanya bingkisan ini kupersembahkan
Sebagai kenangan
Daripada: Anwar Hadi b. Romli
Terharu saya dengan karangan puisi Ummu Anwar ini,Hadiah Hari Guru yang bermakna buat diri saya pada tahun ini...Tiada ungkapan bicara setulus hati yang saya dapat zahirkan dengan setitis airmata Terima kasih saya titiskan...

ULASAN SEORANG SENIMAN (IDHAM)

GAMBAR ASAL...

APABILA DIPOTRETKAN...
Pada pengalaman saya, ini adalah perletakkan dan posing yang sesuai dijadikan potrait. Saya amat mengemari foto ini ini kerana mempunyai variasi hitam dan gelap yang menyerlahkan gambar tersebut. Lighting yang cukup sesuai. Mungkin gambar ini diambil dari studio. Saya amat mengemari kedut pada pakaian, jika gambar tersebut banyak kedutan saya amat mengemarinya kerana kedutan itu akan memberikan 'mesej' kepada realistik potrait itu.Tahap kesukaran adalah sederhana. Latar belakang saya guna warna merah tetapi saya sedikit kurang berpuashati kerana merah tersebut telah 'tenggelamkan' sedikit potrait ini. saya rasa biru pekat lebih sesuai. walaubagaimanpun merah mempunyai makna tersendiri mengikut penilaian individu. Pada wajah, saya cukup berhati-hati kerana pensel kaler tidakmudah padam, jadi mukanya mempunyai kawasan terang yang lebih dan kawasan bayang yang gelap jadi ia sedikit sukar dan perlu ketelitian.
By:Idham Xpression™

.

Wednesday, May 21, 2008

MENJELANG SAMBUTAN HARI GURU S.K.P.T 2008

SELAMAT HARI GURU...
BUDI DAN JASA...
PERGORBANAN,KASIH SAYANG,DAN APA SAJA YANG DILAKUKAN...
DEMI MENDIDIK ANAK-ANAK BANGSAMU...

MENGAJAR ANAK-ANAK MENGENAL TUHAN ,ALIF,BA,TA DAN SEGALANYA...
DARI SEORANG KANAK-KANAK YANG TIDAK MENGERTI APA-APA...
KINI ANAK ITU SUDAH PANDAIMENGAJI,MEMBACA JAWI,MEMBACA DOA DAN MENJADI IMAM SEMBAHYANG...

CIUM TANGAN IBU,CIUM TANGAN AYAH DAN DIDOAKAN KEDUANYA...

MAK BILA BESAR NANTI NAK JADI MACAM USTAZ...
MENGALIR AIRMATA SEORANG IBU...
BERKALI-KALI NAMAMU DISEBUT...USTAZ AZRUL

SEMOGA ALLAH MEMBALAS SYURGA BUATMU DI AKHIRAT...

AMIN...


Termenung saya bersendirian...Membaca mesej puitis ini..terharu dengan linangan airmata...bukan saya tidak pernah mencubit anak waris ini...pernah juga saya merotannya ...semuanya dengan keizinan dan keredhoan ayahanda dan bondanya tercinta untuk mendisiplinkan anak mereka
Tersentuh hati ini andai anak ini ingin menjadi seperti gurunya...kalau tidak pun menjadi orang berguna....Doaku buat anak-anak ku sekelian ...berbaktilah pada Ayah dan Ibumu dengan dengan tangisan kegembiraan kejayaan...

Friday, May 16, 2008

SELAMAT HARI GURU 16 MEI 2008

MEMORI BERSAMA GURU


Guru…
Hari-hari yang lalu.
Kau mengajar aku.
Bermula dengan huruf ‘A’.
Itulah awal bicaraku dihadapan mu.

Guru…
Hari-hari yang lalu.
Kau pernah mengherdik aku.
Kau pernah menjentik telingaku.
Kau pernah merotan tubuh ku.

Namun Ketahuilah Guru…
Aku takut dengan herdikan mu.
Telinga ku berdesing dengan jentikan mu.
Tubuh ku pedih pabila libasan rotan mu meratah kulit halusku.
Dan aku menangis ketika itu.

Akan Tetapi Wahai Guruku…
Aku tahu…
Dengan herdikan itulah,kini aku pandai menulis.
Dengan jentikan mu itulah ,kini aku pandai membaca.
Dengan luka libasan rotan itulah,kini aku pandai mengira.
Akhirnya membuat aku tersenyum dan ketawa.

Guru…
Hari ini…
Mengingatkan aku ke atas jasa-jasa mu.
Ilmu yang menguasai mindaku,
Adalah kesinambungan perjuanganmu
Yang kini aku jua seorang ‘guru’ sepertimu.
Terima kasih ,wahai guru.
Aku bangga kini dirimu adalah diriku ...

Hasil Nukilan
Ezrul Demirtas...
Kudedikasikan puisi ini buat Ayahanda-ayahanda dan Bonda-bonda 'guru'
Sek. Kebangsaan Kepala Batas
Jitra Kedah
Darulaman
(1985-1990)
Sek Men Agama Al-Maahad Ad-dini
Maktab Mahmud
Alor Star Kedah
Darulaman
(1991-1992)
Maktab Mahmud Alor Star
Alor Star Kedah
Darulaman
(1993-1996)

Dan Seluruh Warga
S.K.P.T
(2006-2008)



KEPADA SAUDARA PENULIS DAN SAHABATKU
PENCIPTA NOVEL YANG INDAH
YANG MEMILUKAN HATI INI
‘HARI-HARI TERAKHIR SEORANG SENIMAN’
DENGAN HARAPAN MASA KINI
TIDAKLAH MENJADI MASA TERAKHIR
UNTUK MEMBINGKISKAN PUISI HATI...

Friday, May 9, 2008

CATATAN PERJALANAN KE KOTA ISKILIP (CORUM,TURKI) EPISOD 1

PEMANDANGAN KOTA ISKILIP
DARI PUNCAK TINGGI TURK BABASI
MENUJU KE BANDAR CORUM SEMPAT SINGGAH

DI KEBUN BUNGA MATAHARI

BERKELAH BERSAMA DEMIRTAS FAMILY DI ISKILIP

Antara hati yang cukup berat untuk meninggalkan Ankara ,aku terpaksa jua melangkah kan kaki ke bumi Iskilip.Perjalanannya memakan masa hampir 4 jam.Memang hati ku cukup kurang teruja untuk melangkan kaki ke bumi itu kerana aku merasakan tidak enak bila ingin berjauhan dengan Tugrul,kerana aku masih belum menunaikan janjiku terhadapnya.Namun aku berharap aku dapat menunaikan janjiku sekembalinya aku dari bumi Iskilip kelak.Perjalanan yang memakan masa selama 4 jam bagiku tidak lah terlalu memenatkan berdasarkan pengalaman ku dalam bermusafir ,tetapi keadaan struktur jalanraya yang tidak teratur menyebabkan aku terlalu letih dan terasa sedikit kepenatan.
Daripada jam 7.00 petang sehingga jam 11.00 malam hatiku memang terasa sedih dan banyak berfikir tentang Tugrul .Aku terpaksa akur dengan kata-kata Orhan kerana keluarganya banyak berjasa terhadapku ,kerana itu aku tidak dapat menolak permintaan Orhan untuk aku menggantikan tempatnya sebagai “anak” kepada Baba dan Anne.Namun dalam keadaan fikiran ku yang cukup serabut aku cuba juga untuk mengembirakan hatiku ini ,namun segala-galanya terubat dengan gurauan Baba dan Anne yang tidak putus-putus berjenaka membuatkan hatiku terhibur sejenak.Melihat gelagat Baba dan Anne aku dan Mekbule isteri kepada Orhan yang baru seminggu dinikahinya membuatkan kami tertawa riang kegembiraan.Aku sendiri tidak dapat membayangkan bagaimana suasana Bandar Iskilip .Mengikut kata Baba pemandangan dibandar Iskilip cukup tenang dan menyejukkan mata dan tidak sesak sepertimana Ankara dan Istanbul.
Tepat jam 7.30 petang kami beristirehat sebentar di pinggiran jalan untuk menikmati hidangan makan petang merangkap makan malam .memang Anne antara yang gemar memasak dan diantara kami dia lah yang kuat makan sambil itu aku bergurau dengan Anne .”Anne ni asyik makan je,cuba kalau tak makan banyak-banyak tak boleh ke”.Anne terdiam sebentar dan mata birunya melirik seolah mencari sesuatu yang boleh dijadikan “Sopa” (Rotan).”Ha ! ini dia yang Anne cari , Ezrul ! awak kalau makan tak berleter boleh tak ,kalau Anne tak makan banyak-banyak ,mana ada tenaga lepas tu siapa yang nak buat ‘Gul Tatli’ dan makanan-makanan yang lain’’.sambil ditangannya menghayun ‘Sopa” ke belakang ku.Aduh ! Anne saya bergurau sikit Anne dah marahkan saya”.jawabku dengan nada yang agak manja bagaikan si budak kecil.Memang sudah menjadi lumrah sekiranya ketika menatap makanan akulah yang dibuli Anne untuk habiskan makanan yang disediakan.
Kemudian kami meneruskan perjalanan kami lagi,hatiku masih lagi tetap bersama Tugrul entah kenapa aku masih lagi bersalah terhadapnya.Mungkin kerana aku sudah berulang kali berjanji dengannya untuk meluangkan masa cuti ku kali ini bersamanya ,namun aku mengalami dilema dalam mengikut dua keluarga yang dikasihi. Perjalanan masih lagi belum terhenti ,van yang dipandu oleh Baba meluncur laju kerana untuk mengejar masa yang agak lewat untuk sampai ke destinasi kami Bandar Iskilip.Tepat jam 11.00 malam kami tiba dibandar Iskilip yang terletak hampir 50km dari Bandar Corum.Mungkin akulah orang Melayu pertama yang pernah menjejakkan kaki ke bumi Iskilip ini.Bila ku lihat bandarnya memang tak ubah seperti Bandar ‘cowboys’.Namun aku tidak pasti dengan keadaan Bandar Iskilip ini kerana suasana malam yang cukup gelap gelita membuatkan aku tidak dapat mentafsirkan Bandar ini dengan lebih terperinci.
Selepas sampai sahaja di Bandar Iskilip kami terus pergi ke rumah pihak pengantin lelaki,aku sendiri tidak pasti siapa mereka namun aku dapat rasakan ianya seperti sepupu Baba dan mungkin tuan rumah mengetahui kami agak lapar terus kami dihidangkan dengan ‘Dolma Peper’(Nasi yang di masak dalam cili),’Ayran’(Susu masam),’Yaprak’(Nasi yang disalut daun anggur).Dan sememangnya perut kami berkeroncong dari tadi lagi kerana selepas makan petang tadi kami hanya berehat sekejap untuk menunaikan solat Maghrib sahaja .Dengan hidangan tersebut aku lebih menggemari Yaprak dan Dolma Peper manakala Ayran aku tidak dapat menghirupnya bukan kerana kemasamannya tetapi memang dari kecil tekak ku susah hendak menerima bahan-bahan tenusu untuk ditelan.Setiap mata memandang aku dengan keadaan yang pelik,mungkin tidak pernah melihat wajah yang berkulit gelap dan bermata agak sepet menziarahi kerumah mereka sebelum ini.Dan ketika aku sedang enak bersantap dengan Baba ,tiba-tiba aku terdengar suara menjerit memanggil namaku ‘Ezrul Canim nerdesin??
Hmm suara Ali rupanya yang bertanyakan dimana aku? Dan aku menjawab dengan selamba didalam bahasa Turki yang aku kurang pasti tatabahasanya betul atau tidak namun aku tetap berusaha untuk bertutur…”Ben mi? ben once yolunda canim” Simdi buradayim.Maka yang lain pun merenung serenungnya kepada aku kerana sedikit hairan kerana aku bertutur didalam bahasa Turki,mungkin pelik atau ada kesalahan dari pertuturan ku tadi.Rupanya Ali juga bersama Irfan yang sebenarnya mereka sudah lama menunggu kedatangan kami ,dan mereka juga dari petang tadi lagi menunggu kami di simpang jalan masuk ke Bandar Iskilip kerana Ali ingin benar ingin berjumpa dengan ku walaupun perkenalan kami baru berdetik selama 2 minggu tapi keakraban kami bagaikan sudah berpuluh tahun lamanya.Selepas selesai menjamu selera aku bingkas bangun mendapatkan Ali yang dari tadi Cuma menyapa aku dari jauh dan kami terus berpelukan kerana sudah hampir dua minggu tidak berjumpa ,dengan keizinan Baba ,Ali ingin membawa aku ke rumahnya .Baba memang cukup risau tentang diriku,kalau kemana sahaja inginku pergi Baba akan pastikan setiap perjalanan ku berada didalam keadaan yang baik.Bermacam-macam yang akan ditanyakan terutama didalam masalah kewangan disetiap kali permusafiranku,dan Baba akan pastikan setiap Lira didalam dompetku cukup untuk kemana-mana.Kalau tidak pasti diwaktu malamnya Baba akan menambahkan lagi didalamnya.Bagiku cukup lah aku bertumpang teduh dan menikmati hidangan istimewa dimana saban hari akan menambah berat badanku.Itulah kasih sayang yang ditunjukkan oleh keluarga ‘Demirtas’ ini.
Setibanya aku di perkarangan rumah Ali ,terutama Ibunya yang cukup gembira dengan kedatangan ku.Ibu Ali adalah adik kepada Anne dan Ali adalah satu-satunya permata hati beliau.Memang sebelum ini aku telah berjumpa dengan beliau di majlis perkahwinan Orhan dan beliau sangat-sangat berharap aku dapat menziarahinya di Iskilip sebelum aku pulang ke bumi Urdun dan kini aku menunaikan janjiku terhadap seorang ibu.Sekurang-kurangnya kegembiraan mereka meluputkan sedikit duka dihatiku.Di malam pertama aku menetap di Iskilip aku dibawa bersiar-siar oleh Ali untuk melihat pandangan di waktu malam dengan keretanya.Memang benar apa yang dikatakan oleh Baba Iskilip memang tenang tidak sesibuk Istanbul dan Ankara yang memang terkenal dengan kesibukkan penghuninya yang berjuta-juta.Waktu malam yang sunyi mungkin menyebabkan aku juga takut ntuk berseorangan di Bandar ‘Cowboys Turki ‘ ini.Selepas puas bersiar-siar aku minta Ali untuk pulang kerumah kerana malam sudah pun lanjut usianya.Memang aku tidak bercakap banyak ketika perjalanan pulang kerumah kerana asyik menikmati pemandangan malam ,dimana pemandangannya tidak ubah seperti gambar ilustrasi Bandar ‘Cordova’ yang aku lihat dirumah ‘Stephen Abdullah Reyes’ di Amman Jordan seorang saudara baru yang berbangsa Sepanyol ,aku sempat berkenalan dengannya sebulan,kemudian beliau menghilangkan diri entah dimana.Pada asalnya beliau adalah seorang Rahib muda di sebuah gereja kecil di Sepanyol dan akhirnya memeluk Islam di London.Kemana ‘saudara’ini menghilangkan diri aku sendiri pun tidak pasti.dan hati kecilku berkata ‘Ya Allah kau selamatkanlah perjalanan hamba-hamba Mu yang baru mengenali Agama Mu dan berikanlah ketetapan iman kepada mereka agar tidak melupakan Mu.Tiba-tiba bahuku disentuh oleh Ali,.”Hmm termenung panjang nampaknya Ezrul kita dah sampai di rumah ni”. ‘Yapmaya’aku sedikit melatah didalam bahasa Turki memang aku sendiri tidak sedar yang aku sudah pun sampai di perkarangan rumah Ali,dimana ada dua mata yang melihat aku dari jauh tapi yang pastinya bukan Baba,dari jauh dia sudah melaungkan ‘Hos Geldiniz Ezrul’ bila direnungkan kembali ya bukan Baba ,tapi dalam hati ku berdetik mungkin Ayah kepada Ali,ya tak silap lagi Ayah kepada Ali sambil aku terus bersalam tanda hormat dan memeluknya tiba-tiba beliau menyapu airmata yang menitis dipipinya sambil menyebut ‘Sen Oglum’ .Aku cukup terharu mendengar kata-kata itu,sekali lagi aku memeluknya dan membalas ‘Sen Babam’.Hakikatnya aku tidak pernah berjumpa dengan ayah Ali ,inilah kali pertama aku berjumpa dengannya ,kerana di majlis perkahwinan Orhan beliau tidak dapat hadir kerana ada beberapa urusan di Bandar Corum.Selepas penemuan ini aku sekali lagi diucap ‘Hos Geldiniz’oleh semua kerabat Demirtas,dan dimalam itu kami berbual panjang walaupun mataku hampir tidak mampu untuk dibuka namun disebabkan tiada manusia yang boleh bertutur didalam bahasa Arab maka aku terpaksa bersengkang mata melihat azimat kecil berwarna merah yang selalu menemaniku iaitu ‘Redhouse minisozlugu’.

Tuesday, May 6, 2008

BOSAN...TERTEKAN...ENTAH LER...

WAJAH KEBOSANAN YANG MERUNCING...


Eii..Bosan !!!

Camner aku leh terbosan macam ni..

Bukan aper pun start bila nak mula ke tempat keje je...aku dah bosan...

Takkan nak nyanyi lagu aku dah bosan...aku dah bosan...Ish!!! tak masuk dek jiwa langsung...

Tapi pagi-pagi sekarang nih aku dah bosan...Kenapa??? ...Tiada jawapan nak diberi....Ish!!!..kacau betul kalau macam ni...Mujur ada keletah-keletah si comel kat tempat keje tuh ..pengubat jiwa yang sedang kacau ni....Mujur ...mujur...



Tertekan...

Hmm saper-saper pun boleh tertekan...kalau di ...ish!!! tak kan nak luahkan jugak dalam blog nih...baik tak payah...nanti jadi lagi kecoh pulak ...kalau ada gerangan yang membaca..Tapi dimana-mana sahaja aku tertekan ...biasalah akan lebih tertekan kalau jadi mangsa FITNAH...dahsyat tu...F.I.T.N.A.H sama dahsyat dengan F.I.T.N.A....Tapi memang tertekan argh...dah mula nak kuar ayat rappers lah pulak...Tapi memaaaaaang aaaakuuu jaaadi mangsaaa teeekaaanannn....Erghhhh geram giler aku.....cuma tak giler jer...



Entah ler...

Lantak ajer lah...Dah malas nak masuk campur...Kalau dicampur jadi sedap tak perlah jugak...boleh ler tambah nasi...tapi Entah ler makin ditambah nasi makin tak sedap pulak jadinya...makin menjadi yang entah aper-aper...Argh!!! benggang giler aku cuma tak benggong ajer...Ish!!! jarang bebenar aku buat ayat-ayat giler macam nih..........